Insight: Reksadana Syariah Semakin Diminati

EKISNEWS – Minat masyarakat untuk berinvestasi di reksa dana syariah terus meningkat. Potensi pertumbuhan ekonomi syariah yang tinggi di Indonesia disebut menjadi faktor utama produk investasi ini semakin diminati.

Direktur Utama PT Insight Investments Management (INSIGHT), Ekiawan Heri Primaryanto menyampaikan, jumlah kepemilikan reksadana syariah antara 2020 hingga 2022 meningkat sebesar 128 persen mencapai 1,1 juta nasabah saat ini.

“Selain itu, performa yang lebih baik dari reksadana syariah dibandingkan dengan reksa dana konvensional juga menjadi faktor penting yang dapat menarik minat masyarakat,” kata Ekiawan melalui siaran pers, akhir pekan ini.

Bacaan Lainnya

Berdasarkan kinerja historis indeks reksadana per Desember 2022, tingkat pengembalian reksa dana pendapatan tetap syariah selama 10 tahun terakhir mencapai 59,13 persen. Sementara reksa dana pendapatan tetap konvensional hanya 52,79 persen.

Menyikapi tren kepemilikan reksa dana syariah yang meningkat, Ekiawan menyarankan para investor untuk memilih produk reksadana unggulan dengan rekam jejak yang baik dalam proses diversifikasi investasi.

Sejak berdiri pada 2003, menurut Ekiawan, INSIGHT telah meluncurkan berbagai produk yang tumbuh dengan kinerja historis yang baik. Salah satunya produk reksadana pendapatan tetap syariah yaitu Insight Haji Syariah Fund (I-Hajj Syariah Fund).

Dalam 10 tahun terakhir, total return I-Hajj Syariah Fund mampu mencapai 90,53 persen. Menurut Ekiawan, pencapaian tersebut secara konsisten melampaui berbagai benchmark, terutama pada saat periode pasar mengalami volatilitas tinggi pada 2013, 2015, 2018, dan 2020.

Ekiawan menjelaskan, I-Hajj Syariah Fund memanfaatkan instrumen investasi yang berdurasi pendek dan menghasilkan yield yang optimal, sehingga menghasilkan potensi return yang stabil dan tetap tumbuh di tengah volatilitas pasar yang sedang tinggi.

Strategi ini mengutamakan pembelian sukuk korporasi sehingga pergerakan harga reksadana tidak fluktuatif namun tetap memberikan potensi imbal hasil yang menarik. Dalam jangka panjang, strategi ini memungkinkan untuk menghasilkan potensi pertumbuhan return yang stabil dan dengan risiko yang terukur.

Sebagai catatan, I-Hajj Syariah Fund merupakan reksa dana pendapatan tetap syariah yang menerapkan kebijakan investasi pada aset sukuk dan pasar uang syariah dengan peringkat utang minimal A, serta dimonitor secara ketat dan berkala.

I-Hajj Syariah Fund juga memiliki kontribusi pada program bertema peduli keagamaan untuk membantu masyarakat yang kurang mampu. Secara tidak langsung para investor I-Hajj Syariah Fund juga telah berkontribusi ke masyarakat.

-----------

Simak berita pilihan dan terkini lainnya di Google News

Pos terkait