Bank Syariah Sulit Tumbuh, Wapres Maruf: Banyak Setannya

EKISNEWS, Jakarta – Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengungkapkan alasan pangsa pasar keuangan bank syariah di Indonesia masih mandek di level 10%.

Menurutnya, meskipun populasi muslim di Tanah Air merupakan mayoritas, namun bank syariah belum menaruh minat yang tinggi terhadapnya.

“Di bank-bank syariah banyak ‘setannya’ ini. Makanya, pangsa pasarnya masih 10 belum naik-naik. Karena, setannya itu membuat ragu [nasabah baru], ‘Ah, sama saja Bank syariah dengan Bank konvensional enggak ada bedanya. Jadinya mereka ragu,” ujarnya dalam sambutan di agenda perkumpulan Bank Syariah Indonesia (Asbisindo) di Gedung Kantor Pusat BSI, Jakarta Selatan, Senin (13/5/2024).

Bacaan Lainnya

Orang nomor dua di Indonesia itu pun berkelakar bukan tanpa sebab. Pasalnya, meskipun aset keuangan syariah nasional terus meningkat, termasuk di dalamnya termasuk kontribusi perbankan syariah, tetapi pangsa pasar keuangan syariah per Juli 2023 baru sekitar 10,9% atau lebih rendah dibandingkan dengan keuangan konvensional.

Menurutnya, Indonesia memiliki potensi besar di sektor perbankan syariah yang belum tergarap secara optimal.

Wapres mengatakan, sebanyak 87 persen penduduk Tanah Air mayoritas merupakan muslim sehingga cukup andal dalam dalam mendorong pangsa pasar, pertumbuhan, dan kontribusi perbankan syariah di masa mendatang.

“Jadi ternyata setan itu yang banyak bukan di tempat yang salah-salah itu, bukan tempat maksiat. Karena di tempat maksiat itu sudah temennya setan semua. Jadi setan banyak gentayangan di masjid, supaya salatnya nggak bener dan di bank syariah,” ungkap Ma’ruf. (rel/harianjogja)

-----------

Simak berita pilihan dan terkini lainnya di Google News

Pos terkait