Indonesia-Mesir Teken Kontrak Pembelian 120 Ton Jahe Gajah

EKISNEWS – Duta Besar RI untuk Mesir Lutfi Rauf menyampaikan selamat atas komitmen dan kontrak transaksi produk jahe gajah dan berharap produk-produk lainnya dapat dijajaki untuk memperkuat hubungan dagang antara Indonesia dan Mesir.

“Dalam kontrak dagang ini diharapkan jiwa totalitas membangun komitmen, mutual benefit, eksportir bertanggung jawab dalam menyediakan produk dan importir mengamankan pembayaran sehingga, tercipta keberlanjutan order produk dari Indonesia,” kata Lutfi dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (2/5/2023)

Pada Ahad (30/4/2033), Lutfi yang didampingi Atase Perdagangan dan Sekretaris II Ekonomi KBRI Kairo beserta staf menyaksikan penandatanganan kontrak transaksi dagang produk jahe gajah antara perusahaan Indonesia CV Al Malaibari dan perusahaan Mesir El Khalada Misr Industry Egypt Company.

Bacaan Lainnya

Lutfi mengatakan, potensi Indonesia dan Mesir sangat besar. Mesir dengan populasi penduduk mencapai 110 juta jiwa dan Indonesia mencapai 270 juta jiwa adalah pasar yang besar sehingga, usaha dan peluang bisnis serta investasi perlu dimaksimalkan.

Atase Perdagangan KBRI Kairo M Syahran Bhakti S menambahkan, dalam menjalin bisnis dengan Mesir, sistem pembayaran yang ditawarkan perlu diperhatikan.

“Apakah menggunakan Letter of Credit (L/C) atau Cash againts Documents (CAD) sehingga, transaksi tidak mengalami hambatan,” kata Syahran.

Sementara itu, perwakilan Al Mailabari, Muhammad Rifki, menuturkan pihaknya saat ini siap memenuhi permintaan jahe gajah dari pengusaha Mesir sebesar 120 ton untuk 10 kontainer ukuran 20 kaki selama tiga bulan ke depan dengan nilai 156.000 dolar AS (sekitar Rp 2,28 miliar). Perusahaan yang berlokasi di Cirebon, Jawa Barat itu juga sebelumnya telah mengekspor produk biji pala untuk pasar Mesir.

Pengusaha Mesir El Sayed El Sayed Fahem menyatakan siap bekerja sama bisnis dengan Indonesia. “Saat ini selain jahe gajah, kami akan menjajaki untuk mengimpor produk buah nanas dan produk buah-buahan tropis lainnya dari Indonesia”, kata Fahem.

-----------

Simak berita pilihan dan terkini lainnya di Google News

Pos terkait